oleh

Strategi Brand Manfaatkan Digital Branding Meningkatkan Brand Awareness

SultengTerkini.Com, JAKARTA- Pandemi Covid-19 telah berlangsung satu tahun telah merubah kebiasaan masyarakat dan perilaku konsumen yang menjadi lebih digital.

Kondisi tersebut tentu memberikan peluang seluas-luasnya bagi pelaku bisnis dan brand untuk meningkatkan brand awarenes, brand image, brand choice dan brand recommended secara digital.

Kondisi tersebut telah disadari oleh pelaku brand di Indonesia. Aqua Japan misalnya, memaksimalkan aktivitas digital marketing. Aqua Japan memanfaatkan media sosial untuk mengedukasi customer tentang produk dan kegunaannya.

“Dengan strategi digital yang dilakukan, customer yang datang untuk membeli produk rata-rata sudah mengenal produk yang akan dibeli, sehingga ketika datang ke toko tinggal memilih produk yang diinginkan,” ungkap Sapto Adi Putro, selaku Produk Manager Aqua Japan.

Efektifnya digital branding juga disadari oleh brand handle pintu seperti Dekkson.

Lucky Nugroho, selaku Marketing Direktor PT Fajar Lerstari Sejati (Dekkson), mengatakan, selama masa pandemi penjualan handle pintu ikut terdampak, untuk memperbaikinya, brand yang memulai bisnisnya sejak tahun 1994 ini memaksimalkan pemasaran digital, termasuk menggunakan media sosial.

“Sebelumnya saya kira baru akan terjadi tahun 2025 untuk menggunakan digital, tapi tidak, ini gara-gara pandemi sangat masif menggunakan teknologi digital,” ujar Lucky.

Media sosial semakin diakui menjadi salah satu sarana promosi digital yang sangat efektif. Untuk memanfaatkannya tidak sedikit brand yang membuat official account untuk brand, yang kemudian memanfaatkannya untuk membuat postingan yang dapat mempengaruhi customer tentang sebuah produk.

Brand es krim Aice misalnya, akun instagrammnya memiliki 180 ribu followers dan telah memposting lebih dari 800 konten yang sangat menarik.

Saskia Damanik, Digital Manager Aice Group Holding Pte. Ltd mengatakan, brand yang hadir di Indonesia di awal 2015 itu, untuk memaksimalkan pemasaran digital melalui instagram, di tahun 2019 mulai mengubah inovasi pemasaran dengan menggaet talent di bidangnya untuk memproduksi konten yang menarik.

Konten apa yang akan disuguhkan dan bagaimana membuatnya, Aice menggandeng agency untuk melakukan riset, kemudian melakukan mapping konten, yang bertujuan untuk mencari dan membuat konten yang sesuai dengan permintaan netizen. Dengan demikian konten yang disuguhkan relevan dengan keinginan customer.   

Pemasaran digital juga tidak menutup kemungkinan dilakukan oleh produk bangunan, Citicon misalnya, yang dikenal sebagai brand bata ringan, memanfaatkan platform digital seperti instagram, hingga platform webinar untuk memberikan edukasi kepada para pelanggannya, mulai dari end user, distributor dan pemilik toko.

“Kami mengisi dengan edukasi seperti meletakan bata, membagun rumah, selama pandemic kan banyak yang stay at home kami juga  mentutorialkan cara mengeset ruangan seperti ruang dapur dan lain-lain,” jelas Dini Sari, Marketing Manager, PT Citicon Nusantara Industries.

Tri Raharjo, CEO Tras N Co Indonesia mengatakan, berbagai aktivitas digital yang dilakukan sejumlah brand tersebut menjadi poin penting, bahwa semakin meningkatkan aktvitas digital di kalangan masyarakat menuntut sebuah brand untuk hadir di ranah digital, dan melakukan berbagai strategi untuk meningkatkan brand awarenes di ranah digital. Kuncinya adalah brand harus beradaptasi dengan melakukan promosi di ranah digital, kreatif dalam membuat konten, dan mengembangkan teknologi untuk mempermudah dalam melayani customer.

Tri menjelaskan, Tras N Co Indonesia, sebagai perusahaan yang mendedikasikan pada penelitian dan perkembangan brand di Indonesia, sejak awal kehadirannya berfokus pada merket digital telah merekam digital activities brand di dunia digital. Untuk mengakomodir perkembangan tersebut, Tras N Co menghadirkan Indonesia Digital Popular Brand Award setiap tahunnya.

Adapun parameter penilaian yang digunakan yakni, Social Media Aspect, Search Engine Aspect, dan Website Aspect

Dalam penyelenggaraan survei ke 21 ini, Indonesia Digital Popular Brand Award 2021 Fase 1 kali ini, dilakukan kepada 150 kategori produk dan lebih dari 1.000 brand tersurvei di Indonesia pada bulan Desember 2020 – Februari 2021. Dari survei yang dilakukan Tras N Co Indonesia bekerjasama dengan IMFocus Digimarketing selalu Certified Google Partner, menemukan 10 kategori dengan ulasan terbanyak yaitu Marketplace sebanyak lebih dari (203 juta), Online Transportation (26 juta), Laptop (24 juta), Simcard Prabayar (21 juta), Marketplace Fashion (12 juta), Helm (8 juta), Printer (5,9 juta), TV LED (3,8 juta), KPR (3,1 juta), dan Tabungan Syariah (2,8 juta).

Selanjutnya untuk pencarian terbanyak ada Marketplace dengan (11,5 juta) pencarian, Internet Banking (639 ribu), Marketplace Fashion (506 ribu), Low Cost Carrier (379 ribu), Simcard Prabayar (357 ribu), Laptop (338 ribu), Helm (320 ribu).

Kemudian Online Transportation (209 ribu), Call Center Bank (160 ribu), dan Multivitamin (142 ribu). Dan kategori website dengan visitor terbanyak ada Marketplace dengan (312,97 juta), Internet Banking (95,7 juta).

Selanjutnya KPR (30,8 juta), Simcard Prabayar (18,7 juta), Smartphone (9,07 juta), Marketplace Fashion (7,5 juta), TV LED (4,06 juta), Printer (3,9 juta), dan AC (3,94 juta).

Adapun brand-brand yang berhasil menjadi juara digital dan meraih penghargaan Indonesia Digital Popular Brand Award 2021 antara lain; Aice (Es Krim), Aqua Japan (Lemari Es), Dekkson (Handle Pintu), Richeese Nabati (Wafer), Prudential (Perusahaan Asuransi, Asuransi Jiwa, dan Asuransi Kesehatan), Fitbar (Snack Bar), Citicon (Bata Ringan), Nusabess dan Nusaboard (Calsium Silicate), Campina (Es Krim), Softex (Pembalut Wanita), Fatigon (Multivitamin), BTN (KPR), Oxone (Hand Blender), BAF (Leasing Mobil).

“Selain brand-brand tersebut, masih banyak brand-brand lain yang berhasil menjadi pemenang dalam Indonesia Digital Popular Brand Award 2021 ini,” tutur Tri. */CAL

Silakan komentar disini...
loading...
(Visited 8 times, 1 visits today)

News Feed