oleh

Kecewa Tak Diberi Pinjaman, Nasabah Lempar Bom Molotov Kantor BRI Ampana

KAPOLDA Sulawesi Tengah Irjen Polisi Syafril Nursal didampingi Kapolres Tojo Una-Una AKBP Alfred Ramses Sianipar saat jumpa pers di ruang rupatama mapolres setempat, Ahad (15/3/2020). FOTO: SYAMSUL BAHRI M KASIM/SULTENGTERKINI.COM

SultengTerkini.Com, AMPANA– Kantor BRI unit Ampana di Kabupaten Tojo Unauna, Sulawesi Tengah (Sulteng) dilempar bom molotov oleh seorang yang ternyata diketahui adalah nasabahnya pada Ahad (15/3/2020) pagi.

Pelaku itu berinisial Tb alias PU (60), warga Jalan Sam Ratulangi, Kelurahan Bonerato, Kecamatan Ampana Kota.

Menurut Kapolda Sulteng, Irjen Polisi Syafril Nursal, kasus itu terjadi dilatarbelakangi karena pelaku tidak diberi pinjaman dari bank tersebut sebagai nasabah.

Pelaku mengajukan pinjaman kepada BRI dengan jumlah tinggi, namun tak disetujui oleh pihak bank.

Pihak bank hanya menyetujui sebesar Rp 5 juta.

Menurut Kapolda Syafril, alasan tak disetujui pinjaman sesuai keinginannya itu karena pinjaman sebelumnya belum selesai dikembalikan.

Karena merasa kecewa, pelaku tersebut merakit bom molotov,  kemudian pada Ahad pagi pukul 07.30 Wita, pelaku mendatangi BRI dan bertemu dengan satpam.

Sebelum melakukan aksinya, pelaku sempat ditegur oleh satpam.

Karena tak mengindahkan satpam itu, akhirnya pelaku melempar tiga bom molotov ke dalam kantor BRI, sehingga terbakar dan rusak berantakan.

Selain itu katanya, pelaku juga menaruh satu kotak berisi potongan kecil keramik, satu stop kontak warna hitam tersambung dengan kabel, kotak kayu, dus setrika dan potongan besi.

“Kemudian pelaku meninggalkan dus tersebut di depan bank seolah-olah barang tersebut terlihat semacam bom benaran,” kata Kapolda Syafril Nursal saat jumpa pers di Mapolres Tojo Unauna, Ahad.

Namun kata kapolda, pelaku sebelum meninggalkan Tempat Kejadian Perkara (TKP) pelaku sempat berpesan kepada satpam, bahwa dus tersebut jangan disentuh, sebab di dalam dus tersebut adalah bom.

Tim Gegana Poso pun terpaksa didatangkan ke Ampana untuk mengatasi barang mencurigakan tersebut.

Setelah dilakukan pemeriksaan dan diurai, ternyata di dalam dus tersebut tak ditemukan bahan peledak.

Terkait kerugian, dia mengatakan belum mengetahuinya. Pihak bank kata dia, masih sementara menghitungnya.

Atas perbuatannya, pelaku dijerat pasal 187 ke I dan ke II KUHP dengan ancaman 7 tahun penjara. SMS

Silakan komentar disini...
loading...
(Visited 45 times, 1 visits today)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed