oleh

Penerimaan Loyo, Awal 2020 Sudah Defisit Rp 36 Triliun

PENERIMAAN Loyo, Awal 2020 Sudah Defisit Rp 36 T. FOTO: RACHMAN HARYANTO

SultengTerkini.Com, JAKARTA- Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat defisit anggaran sebesar Rp 36,1 triliun pada Januari 2020. Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan defisit itu setara 0,21% dari nilai PDB.

Sri Mulyani mencatat, realisasi pendapatan negara per Januari mencapai Rp 13,7 triliun terdiri dari penerimaan perpajakan dan penerimaan negara bukan pajak (PNBP). Sementara belanja negara mencapai Rp 139,8 triliun.

“Belanja pemerintah sebesar Rp 139, 8 triliun dengan penerimaan Rp 103,7 triliun. Dengan demikian ada defisit Rp 36,1 triliun atau 0,21%” kata Sri Mulyani dalam konferensi pers APBN KiTa di kantornya, Rabu (19/2/2020).

Sri Mulyani menjelaskan defisit anggaran ini dipicu adanya kontraksi di sektor penerimaan negara bukan pajak (PNBP) sektor migas. Semen

“PPh migas kontraksi 53,3%, karena kurs rupiah lebih kuat, tapi harga minyak relatif sama, ini yang menyebabkan PPh migas kita turun. Untuk PPh non migas juga kontraksi kita kumpulkan Rp 46,2 triliun,” jelasnya.

“Yang patut dilihat dari perpajakannya adalah aktivitas PPn terkumpul 30,5 T tumbuh 3,8% dari tahun lalu ini positif karena PPn menggambarkan produksi yang value added, jadi sektor produksi denyutnya masih cukup baik dan berjalan dan merupakan recovery dibandingkan 2019 Januari kontraksi cukup dalam.

(sumber: detik.com)

Silakan komentar disini...
loading...
(Visited 15 times, 1 visits today)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed